Gula Darah Tinggi Belum Tentu Diabetes, Kenali Dulu Toksisitas Gula!

Gula Darah Tinggi Belum Tentu Diabetes, Kenali Dulu Toksisitas Gula!

Gula darah tinggi tidak hanya dimiliki oleh orang dengan diabetes saja. Orang yang sehat juga bisa mengalaminya. Walaupun memang orang yang memiliki gula darah tinggi sebagian besar telah terdiagnosis

diabetes mellitus. Kadar gula darah tinggi dapat menyebabkan beberapa komplikasi, salah satunya toksisitas glukosa. Apa yang menyebabkan kondisi ini muncul? Apa saja gejalanya?

Apa itu toksisitas glukosa?

Toksisitas glukosa atau glucotoxicity merupakan suatu kondisi di mana gula darah tinggi yang tidak diobati sehingga mengakibatkan kerusakan sel yang permanen. Kondisi ini disebabkan oleh sel beta yang mengalami kerusakan. Sel beta membantu tubuh Anda menghasilkan dan melepaskan hormon insulin. Hormon ini yang menarik glukosa keluar dari darah sehingga sel dalam tubuh dapat menggunakannya sebagai energi. Proses ini juga membantu mengatur kadar gula darah Anda.

Gula darah tinggi atau disebut juga hiperglikemia, dapat merusak sel beta. Kerusakan sel beta ini yang menyebabkan menurunnya produksi insulin dan meningkatkan terjadinya resistensi insulin pada tubuh, lalu menyebabkan glucotoxicity.

Apa saja gejala toksisitas glukosa?

Gula darah tinggi dapat menyebabkan kerusakan organ dan jaringan tubuh Anda. Hal ini juga dapat menurunkan jumlah sel darah putih di tubuh, yang merupakan bagian penting dari sistem kekebalan tubuh Anda. Sistem kekebalan tubuh yang lemah dapat meningkatkan risiko Anda  memiliki infeksi, yang juga membuat luka menjadi lebih sulit untuk sembuh. Gejala atau tanda-tanda yang mungkin terjadi jika gula darah tinggi meliputi.

Jika Anda sering memiliki kadar glukosa darah di atas 240 miligram per desiliter (mg/dl) segera hubungi dokter Anda.

Apa yang menyebabkan toksisitas glukosa?

Toksisitas glukosa disebabkan oleh tingginya kadar gula darah dalam jangka panjang, yang merupakan gejala diabetes yang sangat umum. Namun, Anda bisa memiliki kadar gula darah yang tinggi tanpa memiliki diabetes. Gula darah tinggi yang tidak berhubungan dengan diabetes biasanya berhubungan dengan sistem endokrin (hormon) atau penggunaan obat-obatan seperti steroid.

Peneliti juga percaya ada kaitan kuat antara stres oksidatif dan toksisitas glukosa. Stres oksidatif mengacu pada terlalu banyak radikal bebas di dalam tubuh tanpa cukup antioksidan untuk melawannya. Hal ini dapat merusak sel beta Anda dan menyebabkan toksisitas glukosa. Kadar gula darah tinggi yang terus berlanjut bisa menyebabkan stres oksidatif. Penyebab potensial lainnya adalah melakukan diet yang tidak baik, kurang olahraga, dan stres.

lemas saat puasa

Bagaimana mendiagnosis toksisitas glukosa?

Cara terbaik untuk memeriksa toksisitas glukosa adalah dengan melakukan pemeriksaan kadar gula darah dan insulin secara teratur. Jika Anda memiliki diabetes, Anda mungkin sudah melakukan ini.

Jika Anda tidak memiliki diabetes atau belum memeriksakan kadar gula darah Anda, dokter akan menyarankan untuk melakukan tes A1C. Tes ini dilakukan untuk mengukur kadar gula darah rata-rata dalam tiga bulan terakhir. Jika Anda memiliki kadar gula darah puasa di atas 126 mg/dl atau A1C lebih dari 6,5 persen, Anda memiliki risiko yang tinggi. 

Bagaimana cara mengobatinya?

Toksisitas glukosa diobati dengan menurunkan kadar gula darah Anda. hal ini bisa dilakukan dengan mengubah diet Anda, melakukan olahraga yang teratur, mendapatkan suntikan insulin, dan minum obat. mengonsumsi obat antioksidan, seperti metformin dan troglitazone, mungkin bisa menjadi pengobatan yang efektif untuk toksisitas glukosa yang disebabkan oleh stres oksidatif.

Komplikasi toksisitas glukosa yang mungkin terjadi

Jika Anda memiliki beberapa gejala yang dapat menimbulkan toksisitas glukosa, segera konsultasikan hal tersebut pada dokter Anda untuk segera mendapatkan diagnosis yang tepat. Jika tidak diobati dapat menyebabkan gangguan pada pembuluh darah, mata, saraf, ginjal, dan peningkatan risiko penyakit jantung.

Bagaimana mencegah terjadinya toksisitas glukosa?

Anda dapat mengurangi risiko terkena toksisitas glukosa dengan mengurangi kadar gula darah Anda. Langkah pertama dalam melakukan ini adalah dengan mengurangi asupan karbohidrat. Anda tidak perlu benar-benar menghindari karbohidrat. Pastikan bahwa Anda mengonsumsi karbohidrat yang cukup. Jumlah karbohidrat yang harus Anda makan bergantung pada berat, tinggi badan, dan tingkat aktivitas Anda.

Mengurangi stres juga bisa membantu mencegah lonjakan gula darah. Meditasi, latihan pernapasan, dan tidur cukup bisa membantu Anda mengurangi stres. Anda juga bisa melakukan yoga atau olahraga lain, yang juga membantu menurunkan gula darah.

Teknik bernapas yang sederhana dapat membantu meningkatkan sensitivitas insulin. Sebuah penelitian tahun 2013 menemukan bahwa melakukan latihan relaksasi secara teratur dapat  memperbaiki produksi insulin dan mengurangi peradangan. Kedua hal ini penting untuk mengobati kadar gula darah tinggi dan toksisitas glukosa.

Baca Juga:

sumber : hellosehat.com


loading...

Tips Lainnya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


*

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>